STOP DIFTERI !!!

10.02

Waktu lagi tugas luar kan mampir tuh ke salah satu tempat pra sekolah, nah di situ ada pamflet yang mencolok mata tulisannya 'POS SUB PIN DIFTERI', wow apah itu difteri?? sampai bingung kok harus lindungin anak-anak dari serangan penyakit difteri itu sendiri.

Muncul lah perasaan kepo nya niar, waktu di ruangan salah satu ustadzah langsung tuh menanyakan pertanyaan yang niar sendiri belum tau jelas, kok heboh banget toh kayak pas tomcat menyeruak di seluruh indonesia, padahal kan penyakit tomcat tuh udah dari dulu jaman ibu ninuk kecil udah ada, eeh tiba-tiba buming lagi kayak artis yang baru naik lift daun.


'Ustadzah, difteri itu apah toh? kayak sakit perut tah?' pertanyaan yang aneh.

'Bukan mbak, difteri itu infeksi saluran pernafasan disebabkan oleh bakteri Corynebacterium dphtheriae'

'Terus kayak apah toh ustdzah penyakitnya, gag bisa nafas gitu tah kan kena saluran pernafasan?'

'Iya mbak, tapi ini lebih berbahaya karena leher tenggorokan bisa membengkak dan menyebabkan kematian, ini mbak saya kasih brosur nya bisa di baca yaa' sambil nyerahin brosus.

Membaca dengan seksama toh yaa, terus niar baca brosur nya kurang puas, carilah ke mbak google lengkap semua ada dan ternyata beberapa penjelasan tentang DITERI  :

Pamflet dan brosur difteri

Definisi DIFTERI itu sendiri adalah :



Difteri adalah penyakit saluran pernafasan atas ditandai dengan sakit tenggorokan, demam rendah, dan membran patuh (sebuah pseudomembran'''') pada amandel, faring, dan / atau rongga hidung. Suatu bentuk ringan dari difteri dapat dibatasi pada kulit. Jarang konsekuensi termasuk miokarditis (sekitar 20% dari kasus) dan neuropati perifer (sekitar 10% dari kasus). Hal ini disebabkan oleh Corynebacterium diphtheriae'''', sebuah fakultatif anaerob bakteri Gram-positif.


-Sumber dari sini-

Penyakit ini mudah menular dan dapat menyerang seluruh lapisan usia tapi paling sering menyerang anak-anak yang belum tervaksinasi. Fantesan kok di pamflet harus jaga anak-anak yaa dari penyakit difteri.

Penularannya biasanya terjadi melalui percikan ludah, batuk/bersin dan udara yang tercemar penderita difteri, bisa juga melalui benda atau makanan yang terkontaminasi kuman tersebut lho, so hati-hati yaa, jangan gonta ganti baju temen kan ndak ada yang tau dia kena difteri atau  gag kan yaa.

Nah, gejala nya itu muncul, antara lainnya :

* Mual dan muntah-muntah
* Susah menelan karena sakit
* Batuk keras dan suara jadi serak-serak becek gitu
* Demam, menggigil plus kepala sakit.

Ini contoh terkena difteri, sumber dari sini


Penyakit difteri ini ada Pseudomembran yaitu lapisan selaput yang terdiri dari sel darah putih yang mati , bakteri dan bahan lainnya di tenggorokan. Membran ini tidak mudah robek dan berawarna abu-abu, mudah berdarah jika di lepas secara paksa. Membran ini menjadi salah satu penyebab penyempitan saluran udara secara tiba-tiba sehingga anak sulit untuk bernafas.


Kalau difteri semakin parah tenggorokan menjadi bengkak menjadi sesak nafas, bahkan yang lebih parah menutup total jalan pernafasan. Kadang kadang telinga akan sekit nyeri karena peradangan tenggorokan.


Pengobatannya, kalau melihat gejala seperti diatas segera bawa ke dokter atau puskesmas yang terdekat, biar langsung di tangani karena harus di awasi secara ketat fungsi-fungsi vital penderita untuk mencegah terjadi komplikasi. Obat akan di berian antibiotika, steroid dan ADS (Anti Diphteri Serum).

Pantesan banyak sekolaha mulai TK, SD sampek SMP yang mengharuskan murid nya untuk vaksinasi, dan itu salah satu pencegahannya lho. Adek niar seminggu yang lalu sudah di vaksinasi di sekolahannya dan itu setiap siswa pake jarum suntik yang berbeda jadi mereka sudah pasti menjaga ke-steril-an untuk anak-anak yang akan di vaksinasi. Kata ustadzah dari kecil sampai umur sekitar 15 tahun harus di vaksinasi untuk mencegah penyakit difteri.

Vaksi sendiri gunanya untuk merangsang terbentuknya antibodi tubuh untuk melawan kuman serta meningkatkan sistem kekebalan tuh terhadap jenis penyakit tertentu.


Vaksinasi DPT pada usia 0-2 tahun sebelum terkena difteri.
Vaksinasi Booster (DT pada anak usia 3-7 tahun, Td usia 8-15 tahun, dan DT pada orang dewasa setiap 10 tahun sekali)

Tulisan niar ini sebagai penginggat dan sebagai salah satu sumber informasi jikalau orang ada yang kepo juga kayak niar tentang DIFTERI. Niar bukan dokter apah lagi perawat tapi niar peduli sama kesehatan, kalau ada yang kurang informasinya bisa langsung tanya ke dokter.

So, STOP DIFTERI mulai sekarang mencoba hidup lebih bersih dan mencegah penyakit difteri karena SEHAT itu MAHAL harganya.


Anak anda sudah di suntik DIFTERI ??


Sumber tulisan  :

Brosur dari ustadzah nya.

http://www.jadilah.com/2012/05/tanda-dan-gejala-penyakit-difteri.html
http://www.news-medical.net/health/Diphtheria-Symptoms-(Indonesian).aspx
http://www.news-medical.net/health/What-is-Diphtheria-(Indonesian).aspx
http://wawanwae.blogspot.com/2011/10/penyakit-difteri-gejala-dan-cara.html
http://id.wikipedia.org/wiki/Difteri
http://health.kompas.com/read/2011/10/10/17055527/Mengenal.Difteri.Lebih.Dekat

You Might Also Like

65 Cuap-Cuap

  1. tiada pertamaks di antara kita.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh, ternyata terlambat.. :D

      btw ini posting lomba ya niar..?

      Hapus
    2. ora mas ibnu cuma buat pengingat niar ajah :D

      Hapus
  2. cocok jadi penyuluh kesehatan nih Niar... :)

    BalasHapus
  3. difteri? baru tahu saya penyakit itu

    BalasHapus
  4. wahhh harus jaga kesehatan nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa harus itu kesehatan mahal lho :D

      Hapus
  5. benar niar, aku juga baru tahu bahaya difteri,
    ibuku guru TK, beberapa waktu lalu ada salah satu muridnya yang terkena difteri, ibu langsung lapor ke dinas kesehatan setempat, langsung deh serombongan petugas datang ke TK, buat memvaksin dan memeriksa apa ada yang tertular, trus para wali murid dikumpulin buat dikasih arahan agar terhindar dari difteri dan semua yang menyangkut difteri,termasuk penanganan dan penyebarannya. alhamdulilah ga ada yang tertular dan si anak yang terkena langsung masuk rs di isolasi gitu,
    jangan lupa jaga kesehatan ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. weh beneran ibu nya bu guru tk, keren dong ekstra sabar yaa bak nophi :D

      iyaa mbak harus di periksakan dan di vaksinasi :D

      jaga kesehatan juga yaa mbak :D

      Hapus
  6. Mbak kalo ke Bandung ketemuan yuk, aku kerja di pabrik vaksinnya lho hehehheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayuk bu, wah keren dong kerja di pabrik vaksin, gmana yaa cara bikin vaksinasi itu #kepo :D

      Hapus
  7. Balasan
    1. wah bagus tuh mama lidya, semoga tetep sehat2 yaa buat calvin sama alvin

      Hapus
  8. Wah, Mbak Niar berbakat neh jadi penyuluh kesehatan. Makasih banyak ya, Mbak, atas informasinya. Oke, Stop Difteri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe maksih pak azzet, sekedar membagi info saja :D

      Hapus
  9. kalo sakit ditenggorokan seperti ada bengkak dan pada saat menelan terasa sakit pernah saya alami mbak niar. tapi kalo sampai muntah atau suara jadi serak sih gak kayaknya. ini saya alami beberapa minggu lalu sehingga aktivitas blogging terganggu hehehe...
    cukup minum antibiotik aza koq kemarin, akhirnya semua beres!

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung gag sampek suaranya serak2 gitu yaa om :D

      weh antibiotik tuh ampuh tapi jangan sering2 minum takutnya antibodi kebal sama antibiotik :D

      Hapus
  10. Wah benar, sean minggu depan nih mau diimunisasi disekolahnya.
    kemarin surat permohonan persetujuan orang tuanya aku terima, sempet ragu tapi justru sean yg besemangat ingin disuntik *_*

    BalasHapus
    Balasan
    1. weh malah semangat yaa seannya, anak pinter :D

      Hapus
  11. Alhamdulillah sudah kenal penyakit ini dari kelas ibu hamil. Sekarang memang ada jadwal imunisasi untuk penyakit difteri sejak usia dini. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah dari ibu hamil juga di imunisasi yaa mbak, keren keren, mugo2 ibu dan dedeknya sehat yaa mbak tarry :D

      Hapus
  12. yayaya ku paham. Jadi bahaya yah. wah....
    makash mba infonya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa bahaya banget ternyata yaa :D
      Sama2 semoga bermanfaat info nya :D

      Hapus
  13. info'nya kompliiit...pliiit.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. siep mbak cii,moga membantu yaa mbak :D

      Hapus
  14. yang aku bingung tuh,
    kenapa nanya penyakit kok ke ustadzah, bukan ke bu dokter?
    #bingung

    salam kenal mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheh kan waktu itu niar lagi di sekolahan TK nah tanya sama ustadzahnya sama kayak guru beda panggilan ajah :D

      salam kenal balik om em :D

      Hapus
  15. semua penyakit yang ada vaksinnya adalah penyakit berbahaya mbak niar

    ada diphtefi, pertusis, tetanus, polio, TBC, dll

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa juga om imam, banyak banget yang harus di suntik vaksinanasi :d

      Hapus
  16. aku lupa nih, Dija udah vaksin difteri belom ya...
    kok jadi was was gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba di cek dulu ke dokter tante udah di vaksinasi belum dedek dija nya :D

      Hapus
  17. knjngan mlm mbk. ane tnggu knjngan baliknya mbk'y heheh..?

    BalasHapus
  18. Penyuluhan tentang aneka suntikan vaksinasi layak di lakukan oleh garda terdepan kesehatan, utamanya di pedesaan agar mereka tahu dan mau melakukannya demi anak-anak.
    Terima kasih infonya nduk
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa dhe harus cekatan orang2 yang berada di sekitar anak kecil gitu :D

      sama-sama pakdhe, semoga bermanfaat :D

      Hapus
  19. Keren juga ya nama bakterinya "Corynebacterium Dphtheriae" kalo buat nama anak keren juga... hehehe :) Susilo Corynebacterium Dphtheriae..

    *SaHaTaGo

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah ojok mas, mending nama nya ganti jokowi ajah :p

      Hapus
  20. Wah ngeriii ..
    Koq skrg2 ini rasane tambah banyak yah virus..apa karena dosa2 yg smakin menggunung jd smua virus daratan muncul semua yah...


    BalasHapus
    Balasan
    1. kayak nya gitu juga yaa om,hihii semakin serem ajah hidup ini :D

      Hapus
  21. bagus di sharing disini Niar... mengingatkan kita kembali utk patuh pada vaksinasi ;-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa mbak, sebagai pengingat juga :D

      Hapus
  22. DIFTERI apa sama dengan ISPA ya mba e? Itu tu pernafasan akut yang biasa munculnya pas ada musim kabut atau kemarau?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa hampir mirip mungkin bakterinya yang berbeda, sama2 nafas juga pak asep.

      Hapus
  23. Jangan sampai deh terkena penyakit apapun, apalagi difteri. Mungkin berkesan sepele dan dianggap common desease, tapi percaya deh kalau sakit itu tidak mengenakkan. Semoga kita sehat selalu ya, Niar ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyee abang, jangan dianggap sepele, enak juga sehat yaa bang :D

      Hapus
  24. semoga anak-anak saya sudah mendapatkan vaksinasi ini, soalnya yang paham jadwal vaksinasi sewaktu anak-anak masih balita ya Emaknya. Terima kasih sharenya Mbak Niar, semoga kita orang tua bisa menjaga kesehatan anak-anak agar nggak mengalami penyakit seperti ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 pak ies, semoga jagoannya sehat2 sama keluarga lainnya yaa pak :D

      Hapus
  25. Niaaaaar...

    duh, makasih yaaaaah, dapet ilmu baru mampir sinih...
    Sering denger sih tentang penyakit inih,..

    Tapi gak nyangka kalo rada serem kayak gini yah :(

    Mudah2an kita semua dikasih kesehatan terus yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kangen bibi erry rek #peluk dulu :D

      sama2 bibi erry moga sehat2 semua sekeluarga yaa bibi erry :D

      Hapus
  26. Informasi yang sangat mulia. Makasih ya Niar :)
    Salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 om yaayat semoga membantu, aiko sama aa sudah vaksi belum om :D

      Hapus
  27. Tulisannya useful banget!
    Nambah satu pengetahuan lagi :)

    BalasHapus
  28. cek buku kesehatan dulu, anak2 sy udah blm ya di vaksin difteri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo di cek dulu teh chi, nai sama keke sudah vaksin belum :D

      Hapus
  29. Alhamdulillah aku belum nemu penyakit ini di puskesmasku. Semoga gak ada deh. Semoga difteri bisa dihentikan...

    BalasHapus
  30. aku malah baru tau tentang DIFTERI disini tuh, Mba Niar. :)
    TErimaksih infonya ya? :)

    BalasHapus
  31. berbahaya sekali yaa,, semoga kita dijauhkan dari penyakit tsb :)

    BalasHapus

Blog Bagus milik Konco ^^

Follow Me :D

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Kumpulan Emak Blogger

Kumpulan Emak Blogger
www.emak2blogger.com