Kereco Sruputtt

15.42

Kereco Sruput. Kemarin sebelum ngelesi dirumah si wisnu *murid les privat*, ngeliat murid les ku lagi makan kereco yang disruput jadi kepingin deh beli dimana yaa. Padahal belum tau rasanya enak ndak seh, tapi jangan dibayangin bentuk aslinya yang berlendir. Waktu pulang les tanya lah diriku pada bapak nya si wisnu.
"Pak kereco nya tadi beli dimana yaa?"
"Oohh di deket rel kereta api mbak, depannya cito nanti puter balik" sambil nunjuk arah.
"Makasih pak, nanti saya coba" sambil ambil si biity dan menuju ke tekape.

Waktu nyari ketekape lha kok yang jualan malah bekecot, tapi yaa udah beli ajah deh. Rasa nya bekecot kenyol enak gimana gitu, pedes juga bumbunya. Dengan ukuran bekecot yang lebih besar ketimbang si kereco, rasa kenyol nya lebih berasa dan daging nya lebih banyak dan bekecot pun sangat bermanfaat untuk menyembuhkan penyakti kulit seperti Kudis.

Sate Bekecot puedes rek



Besok nya nyari lagi di tempat sekitar yang jual bekecot itu. Nyari nyari dan nyari akhirnya ketemu juga nama nya kereco sruput dengan bumbu kuning ada kelapa serutnya dan rasanya yang pedas perbungkus cukup Rp 3.500  saja lho. Bentuk nya kecil melungker lungker dan bagian belakang si kereco sudah di potongin jadi bisa langsung di sedot xdari belakang kalau makan.

Yummy, makan satu bungkus pingin nambah lagi dan lagi... Udah seminggu ini tiap pulang kerja beli si kreco sruputt tuh yang bikin ketagihan rasa bumbunya yang maknyus.... Iseng iseng makan kereco nya sambil di itungin di taruh piring plastik, sebungkus dapet kereco 48 buat lho, wah mayan banget toh banyak :)


Kreco sreputt maknyus


Pada bayangin bentuk hewan yang bercangkang dan memiliki daging yang berlendir kenyol kenyol yaa. Kereco itu temennya bekecot. Kereco biasa disebut tutut kalau kata orang Jawa Barat. Kereco banyak ditemukan di dekat persawahan, nama nya juga keong sawah toh.
Untuk si bekecot ukurannya lebih besar dan ada beberapa manfaat didalam tubuhnya juga bisa dijadikan bahan obat untuk beberapa penyakit, seperti :

1. Scabies atau Kudis,

2. Menghentikan aliran darah jika teriris pisau atau luka yang lebar dan juga menutup luka tersebut sehingga tidak menjadikan koreng. Cara pecahkan cangkang bekecotnya langsung ambil cairan lendir yang bening yaa jangan yang berwarna itu racunnya. Cairan yang bening itu langsung di kasihkan bagian yang terluka dan darah cepet mampet dan luka tertutup.



Cara Untuk Mengobati Kudis atau Scabies gampang banget :



Kumpulin bekecot satu ember, nanti di rebus sampai mendidih habis ituh diangkat dan air nya dibuang, si bekecot di pecahin cangkang nya baru daging yang terkumpul  di cuci lagi pake air panas, dicuci nya sampek bersih yaa. Baru di kasih bumbu buat dimakannya, dipotong2 dulu juga boleh biar ukurannya lebih kecil baru diberi bumbu garam + lada kalau mau gurih di kasih gula sedikit di lumurin di badan daging nya baru di goreng deh si bekecot. Langsung ajah di makan kayak nyemil jajan chiki, atau boleh dijadikan lauk juga lho dimakan pake nasi.


:: Selamat mencoba, resiko di tanggung penumpang yaa :)






NB : Jangan pernah takut mencoba sesuatu yang baru yang penting halal dan bermanfaat :)



You Might Also Like

34 Cuap-Cuap

  1. waduh belum pernah coba... kalau yang lebih kecil sering.. kalau bekicot besar belum pernah... apalagi di sate nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba deh mas, ennak lho bermanfaat lagi bekecot :D

      Hapus
  2. Niaaaar.....
    dua duanya belum pernah nyobain
    geli ah ngebayanginnya juga
    hehe...
    tapi,ternyata berkhasiat juga ya...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheh kalau di jawa barat biasa nya tutut mama rafi nama nya :D

      kalau makan kan ndak keliatan bentuknya yng geli :D
      iyaa mama rafi khasiat banget :D

      Hapus
  3. Hiiii,,enak tah nduk rasanya,,
    Tapi kepingin juga mencicipinya,,

    Yang jelas makanan itu enak jika gratis, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak banget pkok na ndak dibayangin toh asli nya gimana :D

      ayoo om sop ke sbya ntar mam kereco :D

      Hapus
  4. Balasan
    1. makasih mbak, mau coba juga mbakyu :D

      Hapus
  5. wah dimana itu..?? di sebelah mananya Cito?
    wah pengen coba bekecotnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebrang nya cito om insan, deket nya rel kereta api :)

      boleh silahkan dicoba :D

      Hapus
  6. Hmmm.. jadi kangen rasanya dan saat mengunyahnya.. memang kenyol-kenyol :)

    BalasHapus
  7. yang gambar pertama donk.. jadi ngiler liatnya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahah silahkan di ambil nizz :D

      Hapus
  8. wah, ini dia endingnya yg gue takutin "resiko dtanggung penumpang", ibarat mkanan yg gak ada label dari depkes nih hihihii...! btw, dtempat gue bekicot sering dipanggil dg sebutan Lalun'nang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah biarin dah, eeh makanan yang sehat dari depkes juga masih ada ajah lho yang ada borak nya , gimana tuh? :p

      Hapus
  9. bekecot itu maksudnya bekicot ya? emang boleh ya di makan? kenyel2 gitu.. duuh aku kayanya ga doyan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa mbak nuf :D

      heheh ganti makan lainnya ajah deh mbak :D

      Hapus
  10. Kalau disruput suaranya mak crup, dan pastinya bumbunya asin campur pedes dan gurih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa om Mars rasa nya enak banget nyam nyam nyam :D

      Hapus
  11. alhamdulillah kebetulan saya lagi kena skabies nih.. gatel2 mulu. insyaAllah di cari ntar
    syukran tipsnya niar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 mas :D semuga cepet sembuh yaa mas :D

      Hapus
  12. Belum pernah makan keroco, tapi manfaatnya banyak juga ya niar.
    Kalo tempatku yang banyak itu kereng hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa mas rantau ...

      kereng, oohhh nama nya beda yaa :D

      Hapus
  13. Saleum,
    Walah Niar, Om sama sekali gak nafsu ama bekicot. Entah itu bekicot darat ato pun bekicot air. Walaopun halal tapi karena lidah gak pernah nyobain tetap aja gak selera ya nak.
    Sukses trus blogging nya, Salam hangat dari aceh

    BalasHapus
    Balasan
    1. saleum juga om dee *kangen deh*
      hahaha kalau ndak suka ndak usah dimakan om deee, ikan dilautan masih enak kok, sayur2 juga enak :D

      amien, sukses juga buat om dee :D

      Salam hangat nya diterima sampek Surabaya :D

      Hapus
  14. Niaar, mau mau mauuuu.... :-D

    BalasHapus
  15. keong sawah & bekicot mirip2 ya,,
    tapi aq belum pernah coba..
    blm nemu di lampung, cm ada kerang ijo.
    salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa temenan :D

      kerang ijo juga enak lho :D

      salam kenal balik anak muda :D

      Hapus
  16. Ooh..boso jowonya tutut kereco toh, tapi aku keknya ga berani makan deh Niar hihihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iya mbak orin. ndka apah ndak mau makan, makan lainnya ajah yaa mbak :D

      Hapus
  17. Aku bwnya dalam keadaan ngantuk, sekilas tadi bacanya kecoa sruput hihihihi,
    Wah kok medeni ya makan bekicot hiiiiyyy

    BalasHapus
  18. penasaran sama rasanya :D

    BalasHapus

Blog Bagus milik Konco ^^

Follow Me :D

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Kumpulan Emak Blogger

Kumpulan Emak Blogger
www.emak2blogger.com