Sosok itu...

09.10


Sosok itu tampak jelas barusan keluar dari apotek. Dalam benakku bertanya "Beli obat apa yaa mas Rio ke apotek segala?", langsung aku temuin mas Rio.
"Mas, lagi sakit?" wajah cemas
"Enggg....Enggak dek cuma beli vitamin ajah biar sehat" dengan nada cemas
"Ooh...iyaa udah bagus mas beli vitamin" lebih tenang bicaranya
"Mau pulangkan dek?Ayo dek, kita pulang bareng" sambil mengambil motor di parkiran apotek.

***


Kring..........kring...............
"Halo mas"
"Iya dek, dek dirumah?"
"Iya mas, tumben tanya gitu? mau main kerumah"
"Iyaa ini aku didepan rumah kamu, tolong bukain yaa"
"Mas itu bisa aja bikin surprise"

Via mengambil sisir menyisir rambutnya yang panjang sebahu, meraikan pakaian kaos dan celana selutunya sambil bersiap membuka pintu depan. Sosok itu tampak pucat tak seceria biasanya, iya mas rio yang berpakaian selalu rapi dengan kemeja hitam berkerah, celana kemeja khas orang kerjaan, rambut yang disisir rapi. Sosok itu yang selalu membuat  hati ku berdetak lebih cepat seperti naik rolerkoster dengan kecepatan penuh.

"Dek, kok ngelamun" menepuk bahu via.
"Eehh...iya mas, aku liat mas tampak pucat, sakit" sambil pegang kening mas rio
"Aku sehat dek, neh masih bisa kesini kan"
"Mas bisa aja, tumben mas kesini"
"Dek mas pamitan, besok mas akan pindah kerja di kota lain, tapi mas janji tiap seminggu atau dua minggu mas bakal balik temuin adek" sambil pegang erat tangan via.
"Jadi pindah kerja juga mas, mendadak sekali mas, iya mas kerja yang rajin" menahan tangis
"Dek, jaga diri ya selama mas disana, jangan lupa makan, sholatnya yang rajin lho yaa" sambil peluk via dan menghapus air matanya.
"Iya mas, via tak lupa itu, mas juga jaga diri yaa disana, makannya yang teratur, jangan nakal lho yaa" berhamburan air mata.


***
2 Bulan setelah itu...
Kring.......kring......kring........
"Halo...Benar ini nomor via" suara wanita setengah baya dengan lembut
"Iya ibu, ini via, ini nomor mas Rio ya bu"
"Iya nak, ini ibu Rio, ada acara nak? bisa kerumah sebentar nak?" nada tenang.
"Bisa bu,ada apa bu? Mas rio kenapa?"
"Riii..........rio........baik nak, ibu tunggu dirumah yaa"

***
"Nak, ini ada surat buat kamu dari rio" ucap ibu rio dengan lembut

"Via yang cantik dan ngegemesin. Pasti kamu kaget ada surat dari ibu aku kan, surat ini sengaja aku titipin ibu buat kamu. Maaf yaa sayang hanya surat ini yang akan menemani hari-hari mu.
Sayang, kamu itu orang yang membuat aku masih bisa bertahan sampai saat ajal memanggilku, aku berusaha untuk menelan semua obat2 yang membuat tenggorokan ku sakit.
Maaf, aku kemarin pamitan  buat menjalani terapi sayang, maaf yaa sayang aku tak bisa menepati JANJI ku kemarin yang menemanimu.
Tapi aku akan setia menemai mu ditiap malammu. Aku sudah bahagia disini sayang, disisi Allah aku tenang melihat kamu yang tegar dan setia menunggu ku selama ini.
Udah gak usah nangis gitu jelek aah, hapus dulu air matanya. Aku gak mau liat kekasih tercintaku jelek gitu nangis, senyum dulu sayang.
Sayang makasih kesetian dan perhatian mu lah yang membuat aku bertahan selama ini, sebenernya penyakit kanker getah bening ini  tak bisa bertahan selama ini tanpa perhatian dan kasih sayang yang kamu berikan selama ini. 

Peluk hangat dan penuh sayang untuk kekasih tercintaku.
Rio."

Buliran air mata itu mengalir deras di pipi via, ibu rio memeluk dengan erat sosok wanita yang dicintai anak bungsunya itu via.



NB :  Ini hanya fiktif belaka, kalau ada kesamaan nama itu tanpa disengaja lho. Lagi belajar bikin cerpen. 


Kehilangan seseorang yang disayang itu sangat membuat perasaan kehilangan yang mendalam, maka Sayangilah orang disekitar anda dengan penuh perhatian dan kasih sayang.

Sambil dengerin lagu Sabrina - With You

You Might Also Like

46 Cuap-Cuap

  1. Wah, cinta yang suci. cinta yang mampu menahan sakit selama mungkin! fiksi yang maknyuss! mantap

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih...cinta emang suci tapi tergantung cintanya mau dibawa kemana :D

      Hapus
  2. Bagus niar cerpennya, cinta ampek dibawa mati hehehe...

    Bener niar, sayangilah orang2 terdekatmu sebelum adanya perpisahan yang pasti adanya :)

    BalasHapus
  3. ^turut sedih ne (sambil ambil tisue...:D)
    kenangan bersama akan lebih kuat ketika orang itu mulai meninggalkan kita.. >.< #eh

    BalasHapus
  4. Waaaahh,,,, Niar sedang bercerpen ria, *nyimak lagi yaaaa, :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kehilangan seseorang yang disayang itu sangat membuat perasaan kehilangan yang mendalam, maka Sayangilah orang disekitar anda dengan penuh perhatian dan kasih sayang.

      "Like that, Supeeerr, amazing...", :-D

      Hapus
  5. wah niar, sosok itu apa?? qaqa tak faham..huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. sosok itu same like someone spesial in your heart, like your boyfriend sist qaqa :D

      Hapus
    2. oh, ok, now i understand niar. thank you. yup, this is my new blog. :)

      i will delete the other one as soon as possible. :)
      hope we can be friend in blogging world!

      Hapus
  6. so sweet banget suratnya . . . jadi sempet merinding mbacanya . . .
    kalo aku boleh ngasih saran, tambahin openingnya, jadi kan agak lamaaaaaa gitu ceritanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak ocha :D

      ini niar bikin juga mencoba merasakan menjadi sosok via :D

      kurang lama yaa mbak :D

      Hapus
  7. Sekalipun kita berencana, final nya ada ditangan Tuhan YME namun semua kembali kepada insan yang menjalaninya, ikhlas atau tidak menerima ujian seperti iti... :)

    huffh...fiksi yang sangat bagus, seolah nyata :)

    -salam hangat & salam semangat-

    BalasHapus
  8. iya, hampir nangis aku bacanya mbak, sedih, soalnya ku juga pernbah ngalamin di tinggal orang yang akus ayang untuk selamanya

    BalasHapus
  9. kenapa ending nya harus sedih mulu :D

    tetap semangat ya menulisnya :D

    BalasHapus
  10. ihik,, nangis.. :P
    sip, pesan moralnya, bagus..

    cerpennya OK.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cup cup ami :D *nyodorin saputangan pink*

      makasih ami :D

      Hapus
  11. wuaahh,,, aku nangis beneraaan nih :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. cup cup cup mbak... *sodorin sapu tangan pink polkadot* :D

      Hapus
  12. Mending kita mati duluan dripada ngeliat org yg kita sayang mati!

    BalasHapus
  13. wah cinta memang susah di tebak ya :D

    BalasHapus
  14. halo Niar, niar lagi jatuh cinta ya?hehehe komen sotoy

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo juga mama lidya :D

      sotoy tuh enak yang pake koya *bales koment asal* :p

      Hapus
  15. Kehilangan adalah rasa sakit yang luar biasa. Dan waktu-pun belum tentu bisa menyembuhkannya :)

    bagus cerpennya Niar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu tak kan mampu membunuh semua rasa sakit hati dan kecewa mbak prit :D

      makasih mbak :D

      Hapus
  16. rasa kehilangan itu memang menyakitkan ya

    BalasHapus
  17. cerpen nya bagus niar...aku sampe mau mewek nih....

    suka dengan kalimat terakhirnya..."sayangilah orang di sekitar anda dengan penuh perhatian dan kasih sayang..."

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mama 'model' zidane :D

      hehehehe...menyayangi dan mencintai orang disekitar penting :D

      Hapus
  18. aduh kok sedih bgt sih hiks :(

    siip sist, ayoo belajar nulis cerpen lg :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehee...sedih banget mbak :D

      ayuk mbak belajar lagi, masih baru :D

      Hapus
  19. mengharukan dan sangat menyentuh..
    btw ditunggu ya follow backnya :)

    BalasHapus
  20. Tidak mudah memang jika org yg kita sayangi eprgi, namun dengan berjalannya waktu akhirnya harus ikhlas jk kebersamaan itu tinggal hidup dlam kenangan yang indah.

    BalasHapus
  21. seperti uda nebak akhirnya, tapi tetep aja pas baca suratnya "nyesss" banget :D

    BalasHapus
  22. Ah akhirnya kok sedih ya Mbak Niar..Gak kaya pelem hollywood yg pasti happy ending :)

    BalasHapus
  23. Karangannya bagus :D, kunjung balik ya....

    BalasHapus
  24. Subhanallah.... sungguh cinta suci yang sejati.

    Salam kenal mbak Niar.

    BalasHapus
  25. jdi sedih deuh.....

    biar gk sedih...mampir yah...^^
    heheee

    BalasHapus

Blog Bagus milik Konco ^^

Follow Me :D

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan

Kumpulan Emak Blogger

Kumpulan Emak Blogger
www.emak2blogger.com